Pemudik Dihimbau Aktif Pantau Cuaca, BMKG: Waspadai Cuaca Ekstrem

- Advertisement -

Sudutkota.id- Menjelang arus mudik Hari Raya Idul Fitri 2024 yang bertepatan dengan kondisi Indonesia tengah memasuki masa pancaroba, peralihan dari musim penghujan ke musim kemarau.

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengimbau pemudik untuk berhati-hati dan meningkatkan kewaspadaan selama arus mudik dan arus balik Lebaran.

“Kami mengimbau kepada seluruh pemudik, penyedia jasa transportasi, dan operator transportasi untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya cuaca ekstrem selama arus mudik. Dinamika atmosfer di Indonesia sangat dinamis, sehingga bisa tiba-tiba berubah,” ungkap Dwikorita usai Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Kesiapan Operasi Ketupat 2024 di Jakarta pada Senin (25/3), seperti di kutip di situs resmi BMKG.

Maka dari itu, BMKG berharap pemudik untuk secara aktif melihat informasi dan kondisi cuaca terlebih dahulu sebelum melakukan perjalanan mudik. Jika memang kondisi cuaca sedang buruk, tidak perlu memaksakan diri dan sebaiknya ditunda. Terutama bagi pemudik yang menggunakan moda transportasi laut.

Dwikorita menerangkan, secara umum kondisi cuaca selama pekan mudik dibagi dalam tiga fase periodik. Masing-masing, periode sepekan sebelum Lebaran yakni pada tanggal 3-9 April 2024 dimana BMKG memprediksi wilayah Indonesia berpotensi mengalami hujan dalam kategori ringan – sedang.

Periode kedua, sepekan saat Lebaran 2024 yaitu pada tanggal 10-16 April 2024 yang diprediksi kondisi cuaca di Indonesia secara umum cerah – cerah berawan

Sedangkan periode ketiga, atau sepekan setelah Lebaran yaitu pada tanggal 17-23, BMKG memprediksi Indonesia bagian utara dan tengah berpotensi mengalami hujan dengan kategori ringan – sedang.

“Selain itu juga perlu diwaspadai potensi tumbuhnya bibit siklon tropis ataupun siklon tropis yang terjadi di Samudra Hindia, di perairan selatan Indonesia,” imbuhnya

Menurutnya, pihak BMKG bersama BRIN, BNPB, dan TNI AU telah menyiapkan opsi untuk melakukan operasi teknologi modifikasi cuaca untuk mengantisipasi cuaca ekstrem. Semua dalam posisi stand by. BMKG juga membuka posko pelayanan selama pelaksanaan arus mudik dan arus balik Lebaran.

Sebagai informasi, pemerintah memprediksi potensi pergerakan masyarakat yang akan melaksanakan mudik Lebaran 2024 diketahui sebesar 71,7 persen atau sebanyak 193,6 juta orang, dan puncak arus mudik diperkirakan akan terjadi mulai 5 hingga 8 April 2024. Sedangkan, puncak arus balik akan terjadi pada 13 hingga 16 April 2024. (Amr)

Baca Juga ..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Share post:

Subscribe

Populer

Berita Lainya
Related

Jelang Hari Raya Kurban, Dispangtan Kota Malang Gencarkan Vaksinasi dan Pemeriksaan Hewan Kurban

Sudutkota.id - Mendekati Hari Raya Idul Adha atau Hari...

Menjelang Idul Adha, Para Peternak di Kota Malang Sibuk dengan Program Penggemukan Sapi

Sudutkota.id- Menjelang Hari Raya Idul Adha 2024 yang kurang...

Pendaki yang Hilang Gunung Everest, Pejabat Nepal: Tak Mungkin Dilakukan Pencarian

Sudutkota.id- Seorang pendaki asal Inggris dan pemandu Sherpa (salah...

Mobil Elf di Malang Terperosok Jurang 15 Meter, Ini Kondisi Korban

Sudutkota.id- Mobil jenis Elf mengalami kecelakaan tunggal, yakni masuk...